Selasa, 30 Juli 2019

Mengapa Bangladesh harus lebih terintegrasi dengan Asia Timur dan Tenggara?

Berita Ekonomi Asia -- Oleh Raffaello Pantucci Pertama kali diterbitkan di South China Morning Post, 19 Agustus 2017, masalah Geopolitik.Ketika kita bergerak lebih dalam ke dunia multipolar, pentingnya strategi besar hanya akan tumbuh.Hubungan antara negara-negara pada tingkat strategis, ekonomi dan bahkan emosional semua akan terjalin untuk membuat web yang rumit yang akan membutuhkan diplomasi canggih untuk bernavigasi.Bagi China ini adalah pelajaran yang sangat penting untuk dipelajari, mengingat keynote nya "Belt and Road Initiative" yang membutuhkan dunia yang pendiam dan damai untuk memenuhi janjinya membangun jaringan perdagangan dan koridor ekonomi yang berasal dari Tiongkok dan mengikat Kerajaan Tengah untuk Dunia.

Berita Ekonomi Asia -- Pertikaian China dengan India saat ini menyoroti bagaimana geopolitik dapat mengganggu inisiatif warisan kebijakan luar negeri Xi Jinping.Rincian pelanggaran khusus dalam konteks ini tidak sepenuhnya penting.China menegaskan dirinya di wilayah perbatasannya dan mengubah fakta di lapangan untuk memperkuat klaim.Dorongan India-back didasarkan pada hubungan strategis dengan Bhutan yang kembali jauh dan kekhawatiran tentang bagaimana ini mengubah kemampuan India di lapangan.

Berita Ekonomi Asia -- Lanjutkan membaca → .

Berita Ekonomi Asia -- Selim Raihan dan Sunera Saba Khan Ekonomi Bangladesh selama dua setengah dekade terakhir telah mengalami peningkatan yang stabil dalam tingkat pertumbuhan ekonomi yang telah disertai dengan peningkatan rasio perdagangan-PDB negara.Ekonomi semakin berorientasi pada perdagangan.Namun, ketika datang untuk berintegrasi dengan negara-negara tetangganya, masih ada potensi besar yang belum dimanfaatkan Bangladesh untuk mendapatkan keuntungan dari integrasi tersebut.Integrasi regional yang efektif, melalui peningkatan ruang lingkup untuk skala ekonomi yang lebih besar dan jalur untuk integrasi dengan rantai nilai global dan regional, dapat menjadi alat penting bagi Bangladesh untuk meningkatkan proses pertumbuhan ekonominya.

Berita Ekonomi Asia -- Selama tiga dekade terakhir, agenda integrasi regional untuk Bangladesh telah difokuskan terutama pada integrasi dengan negara-negara tetangga di Asia Selatan.Namun, ada alasan untuk meyakini bahwa Bangladesh juga dapat memperoleh keuntungan secara signifikan dengan lebih banyak berintegrasi dengan negara-negara Asia Timur (Cina, Jepang dan Korea Selatan) dan negara-negara Asia Tenggara.es (10 negara ASEAN.Yaitu Brunei, Myanmar, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam).Pemerintah Bangladesh juga ingin mengejar “Lihat Kebijakan Timur”, dan untuk ini saatnya bagi Bangladesh untuk memulai pencarian peluang perdagangan dan investasi yang diperluas dengan negara-negara ini.

Berita Ekonomi Asia -- Ekonomi Bangladesh sekarang berada di persimpangan.Akselerasi pertumbuhan lebih lanjut sangat penting untuk melakukan transisi ke jalur pertumbuhan yang lebih tinggi untuk mendapatkan status negara berpendapatan menengah ke atas.Negara ini perlu mempromosikan diversifikasi ekonomi, dengan diversifikasi simultan keranjang ekspor, untuk meningkatkan tingkat pertumbuhannya.Dalam hal diversifikasi ekspor, baik dalam hal produk maupun tujuan, integrasi dengan negara-negara Asia Timur dan Tenggara sangat penting bagi Bangladesh.

Berita Ekonomi Asia -- Alasan utama mengapa integrasi dengan Asia Timur dan Tenggara akan terbukti bermanfaat bagi Bangladesh adalah karena Asia Timur dan Tenggara pada dasarnya adalah intdigabungkan dengan Global Value Chains (GVCs) di sejumlah produk manufaktur.Dengan demikian, integrasi seperti itu akan membuka jalan untuk menghubungkan Bangladesh dengan GVC yang lebih luas dan dalam mendiversifikasi keranjang ekspornya.Selain itu, aliran Investasi Langsung Asing (FDI) dari negara-negara ini ke Bangladesh akan bermanfaat bagi perekonomian.Di antara negara-negara Asia Tenggara, Indonesia, Malaysia, dan Vietnam adalah eksportir besar barang elektronik, mesin, dan kulit, terutama digerakkan oleh perusahaan multinasional terkemuka di dunia.

Berita Ekonomi Asia -- Oleh karena itu, integrasi akan mengarah pada sejumlah perusahaan multinasional yang berspesialisasi dalam investasi elektronik, permesinan, dan barang-barang kulit di Bangladesh, sehingga menghasilkan keuntungan besar bagi perekonomian domestik.Namun, tingkat integrasi Bangladesh dengan negara-negara Asia Timur dan Tenggara beragam.Tabel 1 dengan jelas menggambarkan bahwa impor Bangladesh dari Asia Timur dan Tenggara secara signifikan lebih tinggi dibandingkan dengan ekspor ke kawasan ini.Dengan bagian darisekitar 30% dari total impor, Tiongkok pada tahun 2014 adalah sumber utama impor untuk Bangladesh.

Berita Ekonomi Asia -- Singapura juga memiliki lebih dari 8% saham.Kecuali Filipina, Thailand dan Vietnam, semua negara lain menyumbang lebih dari 1 miliar dolar AS impor untuk Bangladesh.Sebaliknya, ekspor Bangladesh ke sebagian besar negara-negara ini sangat rendah.Ekspor terbesar adalah ke Jepang, yang mendekati 1 miliar US $, diikuti oleh ekspor ke Cina sebesar 760 juta US $.

Berita Ekonomi Asia -- Ekspor terendah adalah ke Filipina dengan jumlah hanya 21,4 juta US $.Skenario saat ini dengan jelas menggambarkan bahwa ekspor Bangladesh ke Asia Timur dan Tenggara sangat rendah dan inisiatif segera perlu diadopsi untuk meningkatkan tingkat ekspor.Diversifikasi produk yang diikuti oleh penilaian pasar dan kebutuhan di negara-negara tersebut akan membantu Bangladesh mempercepat proses integrasi yang diinginkan.Ekspor Bangladesh ke negara-negara ini dapat ditingkatkan jika Bangladesh melakukan ekspor barang-barang non-tradisional.

Berita Ekonomi Asia -- Bangladesh harus bertindakIly mengejar agenda perjanjian perdagangan bebas (FTA) dengan negara-negara ini, baik secara bilateral atau dengan kawasan secara keseluruhan (yaitu dengan ASEAN).Dalam konteks ini, penting untuk menyebutkan bahwa empat negara Asia Tenggara (Brunei Darussalam, Malaysia, Singapura dan Vietnam) adalah bagian dari Perjanjian Kemitraan Trans-Pasifik (TPP) yang baru-baru ini ditandatangani, yang merupakan perjanjian perdagangan bebas di antara sembilan negara.Negara-negara lain adalah Amerika Serikat, Australia, Chili, Selandia Baru dan Peru.Lebih jauh lagi, ke-10 negara ASEAN merupakan bagian dari Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) yang diusulkan, yang merupakan perjanjian perdagangan bebas (FTA) antara kesepuluh negara ini dan enam negara tempat ASEAN memiliki FTA yang ada (Australia, Cina, India, Jepang) , Korea Selatan dan Selandia Baru).

Berita Ekonomi Asia -- Dengan munculnya mega FTA ini, di mana sejumlah besar negara-negara Asia Timur dan Tenggara terlibat, ada risiko dampak negatif terhadap Bangladesh karena Bangladesh bukan bagian dari FTA ini.Karena itu,Sangat penting bagi Bangladesh untuk secara proaktif mengambil agenda FTA dengan negara-negara Asia Timur dan Tenggara.Pada saat ini, Bangladesh adalah bagian dari BIMSTEC, di mana dua negara Asia Tenggara (Thailand dan Myanmar) adalah anggota.Namun, BIMSTEC FTA belum diimplementasikan.

Berita Ekonomi Asia -- Tabel 2 menyajikan hasil dari simulasi menggunakan model GTAP, di mana kami telah menjelajahi skenario hipotetis FTA antara Bangladesh dan negara-negara Asia Timur dan Tenggara.Di bawah asumsi tertentu, Bangladesh berdiri untuk mendapatkan keuntungan dari FTA ini.Keuntungan terbesar tampaknya muncul dari FTA dengan negara-negara Asia Timur dan Tenggara.Sejauh menyangkut impor Bangladesh dari negara-negara ini, sebagian besar impor digunakan sebagai bahan baku dan permodalan modal dalam industri ekspor serta sektor industri domestik.

Berita Ekonomi Asia -- Menjadi sektor ekspor yang dominan, hingga kini manfaat dari impor semacam itu sebagian besar telah dinikmati oleh sektor RMG di Bangladesh.Namun, yang non-RMG sektor ekspor dan sektor manufaktur dalam negeri belum mendapatkan banyak manfaat dari impor tersebut.Selain itu, ada sejumlah kendala yang disebabkan oleh kebijakan dan sisi penawaran untuk sektor-sektor non-RMG ini yang membatasi ekspansi mereka.Masalah infrastruktur khusus sektor, keseluruhan infrastruktur fisik yang buruk, kurangnya dana investasi dan modal kerja, tingkat bunga yang tinggi, kekurangan pekerja terampil, biaya yang tidak terlihat dalam melakukan bisnis, dll.

Berita Ekonomi Asia -- Merupakan hambatan utama terhadap prospek ekspor dan diversifikasi ekspor.Oleh karena itu, sambil mengejar agenda integrasi yang lebih dalam, penting juga untuk mengatasi kendala sisi pasokan ini; jika tidak, negara tidak akan dapat membuat banyak kemajuan menuju diversifikasi ekspor dan akan gagal menuai manfaat dari integrasi tersebut.Bangladesh juga harus mengundang FDI yang jauh lebih besar dari negara-negara Asia Timur dan Tenggara.Tingkat total FDI saat ini di Bangladesh sangat rendah, dan Tabel 3 menunjukkan bahwa arus masuk FDI dari Timur dan SelatanAsia timur juga rendah.

Berita Ekonomi Asia -- Bangladesh dapat sangat diuntungkan dari arus masuk FDI yang lebih tinggi dari negara-negara ini dalam hal diversifikasi ekspor dan penciptaan lapangan kerja yang besar.Inisiatif pemerintah untuk Berita Ekonomi Asia zona ekonomi khusus harus memberikan prioritas kepada investor terkemuka dari negara-negara Asia Timur dan Tenggara yang menargetkan industri elektronik, kulit dan berbagai industri pengolahan.Akhirnya, peningkatan konektivitas dengan Cina dan negara-negara Asia Tenggara lainnya melalui BCIM, jalan raya Asia, dan jaringan Kereta Api Trans-Asia harus ditekankan.Diterbitkan di Thinking Aloud pada 1 April 2016 Diterbitkan di The Financial Express pada 10 April, 2016 Iklan Bagikan ini: Tweet Suka ini: Suka Memuat ...

Berita Ekonomi Asia -- Terkait .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...