Minggu, 21 Juli 2019

Jalan panjang dan berliku untuk pembicaraan perdagangan AS-Cina

Berita Ekonomi Asia -- (Pembicaraan AS-Cina di Osaka yang dipimpin oleh Presiden Donald Trump dan Presiden Xi Jinping, Osaka, 29 Juni 2019).Sorotan pada KTT G20 di Osaka tidak diragukan lagi pada pertemuan Sabtu lalu antara Presiden Donald Trump dan timpalannya dari Tiongkok Xi Jinping.Banyak kesan 'enak-enak' dari peristiwa itu didasarkan pada tiga hal.Satu, komentar optimis Trump bahwa itu adalah pertemuan yang sangat, sangat baik, lebih baik dari yang diharapkan.

Berita Ekonomi Asia -- Kami segera kembali ke jalur optimisme yang dipancarkan.Kedua, pengungkapan bahwa AS telah sepakat untuk tidak mengenakan tarif lebih lanjut pada barang-barang Cina dan pengumuman perjanjian untuk melanjutkan negosiasi ekonomi dan perdagangan menyampaikan rasa terobosan.Tiga, konsesi Washington kepada perusahaan-perusahaan teknologi AS mengenai sumber rantai pasokan untuk Huawei memakai tampilan pendekatan pendamaian secara keseluruhan.Namun, itu tenggelam dalam bahwa kedua presiden hanya setuju untuk melanjutkan negosiasi perdagangan mereka.

Berita Ekonomi Asia -- Dan AS dan Cina sudah dekat untuk mencapai konsensus pada kesepakatan perdagangan than mereka ketika pembicaraan goyah pada awal Mei.Beberapa masalah perdagangan utama masih perlu ditangani.Sisi Cina telah menurunkan harapan tinggi dari resolusi cepat perang dagang.Pendekatan yang berhati-hati dari pihak Beijing ini berasal dari kenyataan bahwa mempersempit ketidakseimbangan perdagangan barang dagangan hanya merupakan satu aspek dari 'perang dagang' - dan, bisa dibilang, bahkan bukan masalah inti - sementara tantangan yang jauh lebih berat terletak pada penanganan struktural.

Berita Ekonomi Asia -- aspek konflik sistemik antara dua kekuatan besar.Bagian ketidakseimbangan perdagangan relatif mudah diatasi jika China mengadopsi pendekatan 'dompet terbuka' untuk membeli lebih banyak dari AS dan menggunakan 'strategi kedelai' (komitmen untuk membeli produk pertanian AS).Namun, sejauh mana hal ini membantu AS untuk mengatasi masalah perdagangan multilateral adalah masalah yang berbeda.(AS mengalami defisit perdagangan dengan 102 negara pada tahun 2018).

Berita Ekonomi Asia -- Pada dasarnya, masalahnya terletak pada meluasnya defisit federal AS pada dekade berikutnya.Alhasil, perang tarif dengan Cina hanya dapat menjadi bumerang dengan menggeser impor AS ke produsen asing berbiaya lebih tinggi.Di sisi lain, masalah struktural - yang menyebabkan ketegangan di bidang pertanian, layanan, teknologi, kekayaan intelektual, transfer teknologi, hambatan non-tarif - sangat sulit dan tidak ada solusi yang terlihat.Agar adil, Trump mengakuinya mengatakan AS "tidak merasa tergesa-gesa untuk melakukan kesepakatan".

Berita Ekonomi Asia -- Untuk mendapatkan pemahaman tentang banyaknya dan rumitnya masalah struktural yang membagi dua sistem yang sangat berbeda ini - AS dan Cina - akan berguna untuk mencelupkan ke dalam kertas putih China pra-Osaka yang dirilis di Beijing pada 2 Juni berjudul Posisi Cina Konsultasi Ekonomi dan Perdagangan China-AS.Pentingnya dokumen ini terletak pada tekad Beijing untuk tidak menyerah pada komitmennya terhadap inovasi asli, peran penting yang dimainkan oleh perusahaan-perusahaan milik negara, dan fokus strategis negara itu pada industri-industri baru seperti intelijen buatan, fintech, Berita Ekonomi Asia danteknologi ilmu kesehatan.Di atas adalah prinsip-prinsip yang tidak dapat dinegosiasikan untuk Cina, sedangkan, AS menganggapnya sebagai ancaman eksistensial terhadap kemakmuran Amerika dan dominasi AS terhadap ekonomi dunia.Penasihat Trump China Peter Navarro dengan tegas mengajukan tantangan eksistensial: "Cina telah menargetkan industri Amerika di masa depan ...

Berita Ekonomi Asia -- Jika Cina berhasil menangkap industri yang muncul ini, Amerika tidak akan memiliki masa depan ekonomi." Aspek konflik AS-Cina ini strategis dan sangat politis dan tidak bisa diselesaikan kecuali ada perubahan besar dalam pola pikir Amerika.Osaka hanya mengesampingkan kalkulus.Ini menjelaskan mengapa China tidak terlalu senang dengan 'konsesi' Trump bahwa perusahaan-perusahaan Silicon Valley akan diizinkan untuk menjual chip ke Huawei atau bahwa siswa Cina akan berada di jalur cepat untuk mendapatkan kartu hijau di Amerika.Dari perspektif Cina, kecenderungan Trump untuk mempersenjatai kebijakan perdagangan dengan memberi sanksi kepada perusahaan teknologi seperti ZTE atau Huawei dan-penggunaan tarif atau sanksi hang seperti Pedang Damocles dalam konflik Sino-Amerika jaman dulu.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam pidatonya di KTT G20, Xi Jinping menyoroti serangkaian inisiatif baru di bidang ini - Undang-Undang Penanaman Modal Asing baru China, daftar negatif yang diperbarui yang mempersempit hambatan perdagangan di bidang pertanian, pertambangan, manufaktur, dan jasa, enam zona perdagangan bebas baru, dan pengurangan tarif yang bertujuan mendorong impor lebih jauh.Tetapi apakah itu cukup untuk menenangkan pikiran Amerika yang gelisah.Cukuplah untuk mengatakan, gencatan senjata di Osaka memiliki konteks - paksaan Trump dalam politik domestik AS.Intinya adalah, perang dagang dengan Cina telah mulai melukai ekonomi AS dengan cara yang sangat signifikan.

Berita Ekonomi Asia -- Pendapat para ahli adalah bahwa sementara kenaikan tarif AS pada $ 200 miliar barang-barang Cina mungkin memotong 0,1 persen dari PDB Cina di tahun mendatang, dampak dari kenaikan tarif pembalasan Cina dari 10-25 persen pada $ 200 miliar impornya dari AS dapat secara langsung menghukum beberapa 0,3 persen dari pertumbuhanth dalam ekonomi Amerika di tahun mendatang.Sekali lagi, sektor pertanian AS yang sensitif secara politis mendapat pukulan besar.Trump sejauh ini telah memberikan paket bailout $ 12 miliar.Tetapi bahkan jika dia akan mendapatkan dana talangan lain sebesar $ 15 - $ 20 miliar, mungkin sudah terlalu sedikit terlambat.

Berita Ekonomi Asia -- Sementara itu, industri lain juga dapat meminta paket serupa.Bahkan, bahkan industri maju pun terpengaruh, termasuk raksasa semikonduktor dan konglomerat teknologi (mis., Apple dan TTM Technologies) atau perusahaan konsumen dan mobil (mis., Nike dan Cooper-Standard), yang memperoleh persentase besar dari pendapatan mereka dari Tiongkok.Jelas, Gedung Putih mendesak perusahaan-perusahaan AS untuk memindahkan rantai pasokan mereka dari China hanya memiliki beberapa pengambil karena langkah-langkah yang diusulkan hanya akan datang dengan biaya tinggi, mengingat fakta bahwa teknologi tingkat tinggi dan infrastruktur logistik yang sebanding dengan China sulit.untuk mengganti - dan, mau tidak mau, biaya produksi akan naik merusak daya saing global perusahaan.

Berita Ekonomi Asia -- Buat tidakkesalahan, Cina adalah pasar terbesar di dunia dan yang paling cepat berkembang dan perusahaan AS mana yang ingin mengurangi kehadirannya di negara itu dan mengorbankan sumber pendapatan vital di masa depan.Apple baru saja mengumumkan bahwa Mac Pro, yang dijual seharga US $ 5.999, akan diproduksi di Cina.Sementara itu, kerusakan jaminan perang dagang menyebar di ekonomi AS.Pertumbuhan ekonomi kemungkinan akan tetap di bawah 2,5% tahun ini dan melambat menjadi 1,8% pada tahun pemilihan 2020 yang penting.

Berita Ekonomi Asia -- Kerentanan terhadap risiko resesi juga ada.Jika pembicaraan perdagangan gagal dan Trump memilih untuk mengenakan tarif hukuman pada semua barang Cina, akan lebih sulit bagi perusahaan AS untuk meneruskan biaya kepada konsumen, yang pada gilirannya akan membahayakan daya saing perusahaan-perusahaan ini.Sebuah komentar oleh Xinhua mencatat: “Meredanya ketegangan perdagangan antara China dan Amerika Serikat tidak mengejutkan, karena sudah menjadi rahasia umum bahwa perang dagang tidak akan membahas masalah-masalah penting antara kedua pihak, hanya dialogdapat ...Cina dan Amerika Serikat, setelah berpuluh-puluh tahun terlibat di semua bidang, saling terkait sehingga tidak praktis dan tidak mungkin untuk menguraikannya.

Berita Ekonomi Asia -- Tidak ada yang tahu ini lebih baik daripada perusahaan AS yang mengandalkan pasar Tiongkok untuk produksi dan penjualan.Setiap upaya untuk memutuskan hubungan ekonomi dan perdagangan kedua negara akan terbukti menyakitkan dan tidak membuahkan hasil ...Itulah sebabnya suara terhadap tarif tambahan begitu keras di Amerika Serikat, terutama di kalangan komunitas bisnis.”Sederhananya, tidak ada alternatif untuk penilaian kembali dari tujuan geopolitik unilateral AS di Tiongkok, yang menentang realitas ekonomi.

Berita Ekonomi Asia -- Trump tahu sekarang bahwa paksaan tidak akan bekerja dengan Cina - dan, sama-sama, gencatan senjata di Osaka tidak berarti bahwa kesepakatan dengan China akan segera terjadi.Bagikan ini: Facebook, Twitter, LinkedIn, terkait dengan WhatsApp .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...