Minggu, 21 Juli 2019

Perang Dagang, Ketegangan dan Tarif - Efek terhadap Perdagangan Pertanian A.S.

Berita Ekonomi Asia -- Perubahan terbaru dalam kebijakan perdagangan geopolitik dan ketegangan yang timbul telah menempatkan pasar komoditas di garis depan perang perdagangan yang dipimpin AS.Ketika rantai pasokan global bergeser dan kebijakan perdagangan dari pemerintah pembeli dan pemasok komoditas terbesar dunia menjadi semakin dinamis; Tolok ukur komoditas global, seperti futures dan opsi Pertanian CME Group, telah menggemakan perubahan-perubahan ini.Sementara volatilitas di pasar komoditas tidak biasa, besarnya dan dampak perang perdagangan tahun ini telah menambah ukuran tambahan ketidakpastian untuk campuran tersebut.Makalah ini akan meninjau secara singkat beberapa efek yang berkaitan dengan perdagangan pertanian AS dan masa depan dan opsi pertanian CME Group.

Berita Ekonomi Asia -- Data dari Outlook yang baru-baru ini dirilis untuk Perdagangan Pertanian AS, oleh Layanan Penelitian Ekonomi USDA, menunjukkan 2019 nilai ekspor pertanian diproyeksikan untuk total $ 141,5 miliar, sekitar $ 2 miliar kurang dari tahun fiskal 2018 dan turun $ 3 miliar dari perkiraan Agustus.Dalam penerimaanPada tahun-tahun tersebut, ekspor pertanian AS ke Cina, Meksiko, Kanada, dan Jepang mewakili sekitar 50 persen dari total nilai ekspor pertanian AS.Pangsa agregat ini diproyeksikan akan berkurang hingga 44 persen, karena keuntungan diproyeksikan 1-3 persen sederhana dengan Meksiko, Kanada dan Jepang akan lebih dari diimbangi dengan proyeksi hilangnya akses pasar dengan China.Rata-rata, dari 2015 hingga 2017, pasar Cina menyumbang 15,7 persen dari total nilai ekspor pertanian AS.

Berita Ekonomi Asia -- Perkiraan mengantisipasi penurunan signifikan 53 persen dalam nilai ekspor pertanian AS ke China, dari $ 19 miliar pada 2018 menjadi $ 9 miliar pada 2019.Pengurangan ini sebagian besar disebabkan oleh pembelian pembelian kedelai AS oleh Tiongkok yang menurun karena ketegangan perdagangan dan semakin diperparah dengan rekor tertinggi hasil panen kedelai AS tahun 2018 yang menekan harga bahkan lebih rendah.Di luar China dan Timur Tengah, 2019.1 Nilai ekspor pertanian AS diproyeksikan meningkat rata-rata 8 persen tahun-ke-tahun di antara yang lainr 25 mitra dagang utama internasional, sebagian didorong oleh volume jagung dan gandum yang lebih tinggi.Afrika, Brasil, dan Malaysia diperkirakan akan melihat peningkatan persen tahun-ke-tahun terbesar dari 2018 hingga 2019.

Berita Ekonomi Asia -- Di sini dampak perang dagang lebih terasa, baik di tingkat makro maupun mikro, daripada pasar kedelai..Sebagai contoh, pada tingkat mikro: Gambar 2, yang dihasilkan menggunakan data dari, menunjukkan bahwa sekitar pukul 3:00 CST, atau 5:00 hal.di Beijing, harga Kedelai Kedelai CBOT terdekat turun hampir 5 persen, dan mengalami peningkatan tajam dalam volume perdagangan dalam dua jam setelah pengumuman tarif pembalasan Tiongkok.Interaktif memberikan akses ke likuiditas saat ini dan historis untuk produk yang ditawarkan di bursa CME Group di tiga zona waktu global yang berbeda.

Berita Ekonomi Asia -- Alat ini memanfaatkan rekonstruksi data pasar untuk secara visual menampilkan dan menganalisis langkah-langkah likuiditas seperti bid-ask spread, kedalaman buku, dan statistik biaya perdagangan.Sebaliknya, dan mungkinmemainkan dampak asimetris dan tingkat kabar "baik versus buruk", Gambar 3 menunjukkan kenaikan sekitar dua persen pada harga berjangka Kedelai CBOT selama hari perdagangan 24 Juli, dan lonjakan moderat dalam volume perdagangan setelah pengumuman pemerintah AS untuk mensubsidi produsen AS hingga $ 12 miliar untuk penjualan ekspor yang hilang.Meskipun arah yang berbeda, baik Gambar 2 dan 3 menunjukkan efisiensi dan efektivitas kontrak berjangka Kedelai CBOT aktif memfasilitasi penemuan harga real-time dan manajemen risiko, terlepas dari jam pada tingkat makro, efek tarif tit-for-tat dan pelonggaran ketegangan berikutnya pada saat pertemuan G-20 dapat dilihat pada perbedaan dan konvergensi basis kedelai antara Teluk AS dan Paranagua, Brasil pada Gambar 4.Dasar, sering disebut sebagai "suara pasar gandum," adalah perbedaan antara harga tunai dan futures terdekat.

Berita Ekonomi Asia -- Perbedaan ini berfungsi sebagai indikator local penawaran dan permintaan fundamental terkait dengan tolok ukur harga global, seperti CBOT Kedelai berjangka.Basis positif yang kuat dan luas, seperti FOB Paranagua pada September 2018, menunjukkan pasokan yang ketat dan permintaan yang kuat untuk kedelai asal Brasil.Sebaliknya, basis yang lemah dan sempit menunjukkan kelebihan pasokan dan rendahnya permintaan kedelai asal AS.Dengan Cina menjadi pembeli kedelai terbesar di dunia, pergeseran permintaan Cina berdampak besar pada neraca ekspor dan perbedaan harga regional.

Berita Ekonomi Asia -- Pada tahun 2018, Brasil mengekspor rekor 83 juta ton kedelai, didorong oleh permintaan Cina.Sekitar 82 persen, atau 69 juta ton, ekspor kedelai Brasil ditujukan ke China.Sebaliknya, ekspor kedelai AS 2018 berjumlah 37 juta ton, dengan hanya 8 juta ton yang diarahkan ke China.Dalam hal "kapal kedelai ke China," perbandingan ekspor 2018 bahkan lebih mengejutkan.

Berita Ekonomi Asia -- Dengan asumsi setiap kapal membawa 60.000 ton kedelai, Brasil mengekspor1.152 kapal, sedangkan AS mengekspor 136 kapal, dengan rasio hampir 9: 1.Pada tanggal 15 Juni, China menyelesaikan dan mengumumkan daftar barang-barang AS senilai $ 50 miliar yang dikenakan tarif 25 persen, termasuk kedelai A.S.Didorong lebih oleh kebijakan daripada harga, Cina beralih ke Brasil untuk memenuhi sebagian besar permintaan kedelai 2018 mereka.Permintaan Cina yang tidak elastis, dikombinasikan dengan tarif 25 persen, sangat bermanfaat bagi eksportir kedelai Brasil.Para eksportir ini mampu menangkap sebagian dari biaya tambahan dari tarif yang dikenakan pada barang-barang pertanian A.S., sebagai premi tambahan untuk harga CNF Kedelai Brasil (lihat Gambar 5).

Berita Ekonomi Asia -- Sementara biaya bagi pembeli Tiongkok untuk mengimpor kedelai asal AS naik secara substansial, pada saat yang sama harga kedelai Brasil meningkat sekitar 15 persen karena refleksi tidak langsung dari tarif yang dikenakan pada kedelai AS.Kelemahan dan ketidakpastian dari perang perdagangan belum terjadi.diisolasi untuk pasar kedelai.Hampir seperempat dari produksi daging babi A.S.ditetapkan untuk ekspor, dengan China konsumen daging babi terbesar di dunia, dan Meksiko importir babi nomor satu di AS berdasarkan volume dan nomor dua berdasarkan nilai.

Berita Ekonomi Asia -- Dengan catatan persediaan babi AS dan industri dalam mode ekspansi untuk mempertahankan pasar ekspor yang tumbuh, kerentanan terhadap kondisi pemasaran yang buruk terungkap ketika Cina dan Meksiko mengenakan tarif pembalasan pada produk daging babi AS di musim panas 2018.Akibatnya, harga CME terdekat Lean Hog futures turun sekitar 41 persen.Selanjutnya, laporan wabah Afrika Swine Fever (ASF) di Cina membantu harga daging babi pulih sedikit di akhir musim panas itu.Perubahan harga gabungan ini menandai Agustus 2018 sebagai volatilitas historis bulanan tertinggi untuk kontrak dalam lebih dari 20 tahun, mencapai 57 persen.

Berita Ekonomi Asia -- Selanjutnya menunjukkan likuiditas mendalam CME Group dan kemampuan untuk memfasilitasi manajemen risiko di sekitar peristiwa besar, sebuah rekor 30.000 Opsi Pertanian Mingguan yang diperdagangkan di 3 Desember ketika peserta global bereaksi terhadap pertemuan G-20g hasil dan antisipasi lebih lanjut untuk meredakan ketegangan perdagangan antara Cina dan Amerika Serikat.Pilihan Mingguan CME Group tentang Futures menawarkan cara yang tepat dan hemat biaya untuk mengurangi risiko dan menangkap peluang yang terkait dengan peristiwa penggerak pasar melalui akses ke opsionalitas pada persimpangan tertentu di waktu dan struktur jangka.Misalnya, kedaluwarsa opsi Minggu 1 Maret bertepatan dengan tenggat 1 Maret untuk negosiasi perdagangan AS-Cina.Dengan tenggat 1 Maret yang membayang untuk akhir yang sukses bagi negosiasi perdagangan AS-Cina, ada beberapa pertanyaan kritis yang menjadi dasar pasar global.

Berita Ekonomi Asia -- bersemangat menunggu jawaban: Akankah Cina kembali ke pasar pertanian AS dalam kekuatan.Akankah rantai pasokan yang pernah terbentuk tetap utuh.Bagaimana para produsen dan pemangku kepentingan rantai nilai pertanian di seluruh dunia akan menyesuaikan operasi mereka untuk mengantisipasi hasil dari perjanjian potensial atau tidak adanya perjanjian tersebut.Sementara perang perdagangan telah menyebabkan volatilitas yang tak terduga dan terus berlangsung di seluruh dunia.o Amerika Serikat dan pasar pertanian dunia, kontrak berjangka dan opsi CME Group tetap menjadi tolok ukur global terkemuka dalam mencerminkan dinamika pasar pertanian dunia.

Berita Ekonomi Asia -- Untuk informasi lebih lanjut tentang berjangka dan opsi pertanian CME Group, kunjungi Sebagai pasar derivatif terkemuka dan paling beragam di dunia, CME Group adalah tempat dunia datang untuk mengelola risiko.Melalui pertukarannya, CME Group menawarkan rangkaian produk benchmark global terluas di semua kelas aset utama, termasuk berjangka dan opsi berdasarkan suku bunga, indeks ekuitas, valuta asing, energi, produk pertanian, dan logam.CME Group menyediakan perdagangan elektronik secara global pada platform CME Globex.Perusahaan juga menawarkan layanan kliring dan penyelesaian lintas kelas aset untuk derivatif yang diperdagangkan di bursa dan di luar bursa melalui clearinghouse-nya, CME Clearing.

Berita Ekonomi Asia -- Produk dan layanan CME Group memastikan bahwa bisnis di seluruh dunia dapat secara efektif mengelola risiko dan mencapai pertumbuhan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...