Jumat, 25 Oktober 2019

Inilah yang sebenarnya menyebabkan perlambatan ekonomi global

Sejak tahun lalu, tidak ada yang menarik perhatian para ekonom seperti halnya evolusi perang perdagangan AS-Cina. Baru minggu lalu, IMF menurunkan perkiraan pertumbuhan global untuk tahun 2020, mengutip ketegangan perdagangan dan geopolitik. Tetapi para peramal ekonomi salah memahami penyebab utama perlambatan global saat ini, yang berarti mereka juga akan kehilangan apa yang akan terjadi selanjutnya. Di belakang, jelas bahwa pertumbuhan produksi industri global yang sebenarnya mulai melambat pada akhir 2017. Dengan kata lain, laju peningkatan total produksi industri dunia dari tahun ke tahun mulai menurun secara berkelanjutan pada akhir 2017. Itulah definisi dari perlambatan industri global. Sebagian besar analis fokus pada data indeks manajer pembelian global (PMI) untuk bacaan mereka tentang pertumbuhan global karena diterbitkan setiap bulan sekitar satu setengah bulan sebelum data produksi aktual. Sementara PMI global umumnya memiliki korelasi positif dengan pertumbuhan produksi industri global, itu tidak mengukur produksi industri yang sebenarnya, karena didasarkan pada survei pembelian eksekutif tentang kondisi yang dihadapi perusahaan mereka. Ini benar-benar proxy untuk pertumbuhan produksi industri, yang mengukur output nyata untuk semua perusahaan dalam industri manufaktur, pertambangan dan utilitas.

Dalam hal ini, sementara PMI manufaktur global juga mulai mereda pada akhir 2017, penurunannya tidak menjadi jelas sampai beberapa bulan ke 2018, ketika sifat penurunan berkelanjutan menjadi semakin sulit untuk diberhentikan sebagai "kebisingan" yang tidak berarti. Secara kebetulan, saat itulah Presiden Trump memulai perang dagangnya, mengenakan tarif pada mesin cuci dan impor baja dan aluminium. Karena perang perdagangan adalah yang utama dan utama, para ekonom berpikir itu yang harus disalahkan atas penurunan PMI dan pertumbuhan industri global. Jelas, perang dagang telah merusak pertumbuhan global. Tetapi penting untuk dipahami bahwa itu tidak menyebabkan perlambatan global. Kita mengetahui hal ini karena pertumbuhan dalam indeks terkemuka manufaktur Global Cycle Research Institute - yang dirancang untuk meramalkan perubahan arah dalam siklus pertumbuhan produksi industri global dan PMI manufaktur global - mulai bergerak lebih rendah pada pertengahan 2017, jauh sebelum perang perdagangan dimulai . Jadi penurunan siklus dalam pertumbuhan industri global sudah mulai terbentuk pada tahun 2017. Perang perdagangan - yang dimulai pada tahun 2018 - baru saja menumpuk pada penurunan tersebut.

Sebagian besar percaya bahwa pertumbuhan ekonomi hanya bersenandung sampai beberapa penyebab yang dapat diidentifikasi membuatnya menjauh dari jalur "normal". Sebaliknya, penelitian kami mengungkapkan siklus ekonomi mendasar yang membuat pertumbuhan ekonomi berayun dari kekuatan ke kelemahan dan kembali lagi. Ketika itu terjadi, orang-orang cenderung menghargai atau menyalahkan peristiwa-peristiwa penting, memberikan narasi yang mudah dipahami untuk menjelaskan perubahan siklus yang terutama disebabkan oleh pendorong siklus ekonomi yang mendalam. Tetapi, pada kenyataannya, pendorong siklus ekonomi yang mendasarinya - termasuk suku bunga yang lebih tinggi dan harga minyak - yang mendorong pertumbuhan industri global mulai surut pada akhir 2017 sebelum ada perang dagang. Pandangan konsensus biasanya mencerminkan apa yang sudah terjadi, yang berarti bahwa itu juga andal di belakang kurva. 

Prakiraan pertumbuhan PDB global IMF selalu diturunkan ketika pertumbuhan PDB global aktual turun dari tahun sebelumnya. Pola yang sama berlaku ketika pertumbuhan melihat peningkatan siklus. Contoh kasusnya adalah 2016-2017, ketika pertumbuhan mulai muncul sebelum Presiden Trump terpilih. Langkah-langkah seperti itu biasanya dikreditkan atau disalahkan pada orang-orang dan peristiwa-peristiwa penting. Jangan salah, perang dagang AS-Cina, khususnya, sudah memiliki dampak mendalam pada ekonomi dunia, memacu restrukturisasi rantai pasokan jangka panjang, misalnya. Tetapi kekuatan siklus yang mendasarinya dapat muncul terlepas dari apa yang diputuskan oleh presiden Trump dan Xi Jinping dari Cina, dan kapan. Ke depan, itu berarti pada beberapa titik pertumbuhan global dapat hidup kembali bahkan tanpa perang dagang berakhir. Meski begitu, pemulihan akan dikreditkan, seperti biasa, ke acara-acara terkemuka saat itu.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...