Jumat, 25 Oktober 2019

Mengapa CEO dibayar sangat banyak

Tidak ada kekurangan berita utama tentang CEO yang mendapatkan bayaran besar dan serius. Pekan lalu, misalnya, terungkap bahwa CEO Microsoft Satya Nadella mendapat kenaikan 66%, sehingga total kompensasinya mencapai hampir $ 43 juta. Dan musim panas ini Abigail Disney, seorang pewaris kekayaan Disney, secara terbuka mengkritik paket pembayaran $ 66 juta CEO Bob Iger, yang lebih dari 1.000 kali gaji rata-rata karyawan Disney. Sementara banyak CEO tidak dibayar dengan murah hati seperti Nadella dan Iger, mereka melakukannya dengan cukup baik. Pada tahun 2018, total kompensasi rata-rata untuk CEO S&P 500 naik 4% menjadi $ 12,3 juta, menurut angka terbaru dari Conference Board. CEO di kelas atas dari grup itu dibayar lebih dari $ 22 juta, sementara mereka yang di kelas bawah dibayar sekitar $ 6 juta. Tetapi mengapa mereka menghasilkan begitu banyak? Dan mengapa satu CEO dapat menghasilkan jutaan lebih dari yang lain?

Salah satu pertimbangan utama yang menentukan berapa banyak CEO harus dibayar adalah apa yang dibayar perusahaan lain. CEO Komite kompensasi kompensasi membayar terhadap peer group yang dipilih sendiri - seringkali 12 hingga 20 perusahaan yang mungkin memiliki ukuran dan kompleksitas yang sama, dan memiliki model bisnis yang serupa, menurut Robin Ferracone, CEO Farient Advisors, sebuah perusahaan konsultan kompensasi eksekutif. Dewan juga akan mempertimbangkan apakah seorang kandidat akan menjadi CEO pertama kali, yang biasanya akan dibayar di bagian bawah skala. Jika kandidat yang dipilih kehilangan penghargaan saham yang masih belum diinvestigasi di perusahaannya saat ini, dewan dapat menawarkan satu kali pembayaran "make-whole" untuk mengkompensasi kerugian tersebut di atas kompensasi normalnya. Itu sebabnya sebagian kandidat internal biasanya lebih murah daripada orang luar. "Anda memulai mereka di ujung bawah kisaran pasar. Ini adalah langkah besar bagi mereka tetapi cukup murah untuk seseorang tanpa pengalaman CEO," kata Ferracone. "Dan kamu tidak memiliki penghargaan gaji penuh. Itu sudah ada di perusahaan. Mereka tidak akan pergi." Ditambah lagi, dewan yang mencari CEO di luar akan menginginkan komoditas yang terbukti dan itu akan lebih mahal karena CEO yang berpengalaman ingin dibayar di atas rata-rata, kata David Swinford, CEO perusahaan konsultan kompensasi eksekutif Pearl Meyer.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...