Jumat, 25 Oktober 2019

Walmart ingin robot di toko. Target tidak

Walmart dan Target mengambil pendekatan berbeda untuk menambahkan robot di toko, perpecahan yang akan berdampak pada tenaga kerja perusahaan yang sangat besar dan membentuk masa depan otomatisasi dalam ritel. Kedua perusahaan bata-dan-mortir warisan ini menguji robot di gudang mereka. Walmart (WMT), pengecer dan pemberi kerja swasta terbesar di negara itu, mengharapkan untuk menambahkan robot yang bisa mengemudi sendiri yang menggosok lantai ke 1.860 dari lebih dari 4.700 toko di AS pada Februari. Itu juga akan menambahkan robot yang memindai inventaris rak di 350 toko dan bot di 1.700 toko yang secara otomatis memindai kotak ketika mereka keluar dari truk pengiriman dan mengurutkannya dengan departemen ke ban berjalan. Supercenters 178.000 kaki persegi Walmart mahal untuk dioperasikan, terutama karena lebih banyak pembeli yang berpindah secara online. 

Perusahaan ini menambahkan robot untuk membantu meningkatkan produktivitas pekerja dan mengendalikan biaya. Walmart memiliki sekitar satu juta pekerja per jam di tokonya. Perusahaan mengatakan "asisten pintar" akan mengurangi jumlah waktu yang dihabiskan pekerja untuk tugas-tugas "berulang, dapat diprediksi dan manual" di toko, yang memungkinkan pekerja beralih ke menjual barang dagangan kepada pembeli dan peran layanan pelanggan lainnya. Dengan robot-robot itu, Walmart akan mengurangi jam kerja yang ditugaskan para pekerja untuk menurunkan kotak dan mengepel lantai di beberapa toko. Itu akan mengarah pada pengurangan karyawan dari waktu ke waktu, kata perusahaan.

Rantai toko bahan makanan juga menggunakan robot di toko mereka. Stop & Shop dan Giant Food Stores, yang dimiliki oleh pengecer Belanda Ahold Delhaize, menempatkan "Marty," robot abu-abu tinggi dengan mata googly, di dekat 500 toko. Bot berkeliaran di sekitar toko mencari tumpahan. Albertsons juga menguji robot pemindaian rak di beberapa toko. Namun, Target (TGT), yang memiliki sekitar 1.850 toko di AS dan 360.000 pekerja, telah menghindari strategi robot-pekerja. Pengecer telah menambahkan checkout mandiri dan mesin penghitung uang otomatis ke ratusan toko dalam beberapa tahun terakhir. Tetapi CEO Target Brian Cornell mengatakan Rabu bahwa rantainya tidak akan menghasilkan jenis robot yang digunakan Walmart di toko-toko. 

"Anda tidak akan melihat robot di toko Target dalam waktu dekat. Kami benar-benar berpikir, bahkan di lingkungan saat ini, di mana orang berbicara tentang AI dan robotika dan berbagai elemen teknologi, sentuhan manusia masih sangat penting," kata Cornell. Target mengumumkan akan menghabiskan $ 50 juta ekstra dalam jam penggajian selama liburan. Carl Benedikt Frey, rekan di Oxford Martin School di Oxford University dan penulis The Technology Trap: Capital, Labour and Power in the Age of Automation, mengatakan kurang masuk akal secara ekonomis bagi Target untuk berinvestasi dalam robot daripada Walmart karena memiliki lebih sedikit pekerja dan toko-toko kecil. Lebih dari 80% toko Target berada di bawah 170.000 kaki persegi. "Traktor pertama kali diadopsi di pertanian yang lebih besar dan baru kemudian turun ke beberapa yang berukuran menengah karena harga turun," kata Frey. "Hal yang sama berlaku untuk robot di gudang dan toko rite

Strategi Walmart dan Target dimainkan saat kepedulian pekerja dan publik tentang otomatisasi tumbuh. Menurut survei Pew Research 2017, 85% orang Amerika mendukung langkah-langkah untuk membatasi robot. Andrew Yang, kandidat presiden dari Partai Demokrat, telah menjadikan pekerja perlindungan terhadap otomasi sebagai pilar dari kampanyenya.
Ada lebih dari 15 juta pekerja ritel di Amerika saat ini, dan pekerjaan berketerampilan rendah di industri seperti kasir dan panitera termasuk di antara mereka yang rentan terhadap kemajuan teknologi. Antara 6 juta hingga 7,5 juta pekerjaan ritel yang ada berisiko tergantikan selama 10 tahun ke depan oleh beberapa bentuk otomatisasi, estimasi perusahaan jasa keuangan Cornerstone Capital Group dalam sebuah studi 2017. Dalam industri ritel, "tekanan margin telah menjadikan otomatisasi suatu persyaratan, bukan pilihan," menurut analis McKinsey. "Otomasi akan mengganggu ritel secara tidak proporsional." Marc Perrone, presiden Serikat Pekerja Internasional dan Pekerja Makanan Komersial, yang mewakili beberapa pekerja di Stop & Shop dan Giant, mengatakan bahwa perusahaan yang mengotomatiskan tugas-tugas tertentu tidak "membebaskan staf untuk bekerja dengan pelanggan." 

"Yang benar adalah, mereka mengurangi pekerjaan dan memotong jam pekerja untuk menghasilkan uang dengan memberikan lebih sedikit layanan kepada pelanggan dan memotong pekerjaan yang bagus untuk orang-orang pekerja keras," katanya. Otomasi mengubah sifat pekerjaan ritel, kata para pakar dan pemimpin Walmart. Martin Block, direktur eksekutif Dewan Analisis Ritel dan profesor di Universitas Northwestern, mengatakan robot di toko akan meningkatkan permintaan untuk pekerja ritel, "mentransisikan mereka untuk melakukan tugas yang berbeda, terutama menghabiskan lebih banyak waktu dengan pelanggan." "Saat kami berevolusi, ada kegiatan tertentu, pekerjaan tertentu yang akan hilang, tetapi pekerjaan baru akan diciptakan," kata Walmart CFO AS Michael Dastugue pada konferensi analis pada bulan Maret. Walmart berharap untuk menggunakan beberapa jam yang dihemat karena robot untuk menugaskan pekerja ke peran yang baru dibuat, seperti memilih pickup bahan makanan dan pesanan pengiriman pelanggan. Walmart telah menciptakan 50.000 jenis pekerjaan baru ini selama tiga tahun terakhir."Kami sedang melihat pekerjaan kami melalui kacamata teknologi dan bertanya pada diri sendiri tugas manusia mana yang menambah nilai - dan mana yang harus otomatis," kata CEO Doug McMillon tahun lalu. "Tempat kerja akan terlihat berbeda dalam beberapa tahun - tidak hanya di ritel, tetapi di seluruh ekonomi."Koreksi: Versi sebelumnya dari artikel ini salah menyatakan bulan di mana CFO Walmart AS Michael Dastugue berbicara tentang perubahan dalam pekerjaan Walmart.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...