Rabu, 06 April 2022

Dow kehilangan 200 poin, Nasdaq turun 2% karena investor khawatir kenaikan suku bunga Fed akan memperlambat ekonomi

            Saham jatuh pada hari Selasa karena Gubernur Federal Reserve Lael Brainard mengindikasikan bank sentral dapat mengambil pendekatan yang lebih agresif untuk kebijakan pengetatannya. Nasdaq Composite memimpin penurunan hari Selasa, turun 2,26% menjadi 14.204,17 dan melepaskan kenaikan 1,9% di sesi sebelumnya. 

Dow Jones Industrial Average kehilangan 280,7 poin, atau 0,8%, ditutup pada 34.641,18. S&P 500 turun 1,26% menjadi 4.525,12 setelah membukukan kenaikan dua hari berturut-turut. "Pada akhirnya, cara ini akan bekerja, ekonomi akan melambat, pasar saham harus mencerminkan hal itu," Mark Zandi, kepala ekonom di Moody's Analytics mengatakan kepada "Power Lunch" CNBC pada hari Selasa. 

"Jadi saya memperkirakan pasar saham akan mengalami beberapa bulan yang sulit di sini karena pada akhirnya menyesuaikan dengan apa yang dilakukan dan akan dilakukan The Fed ke depan." Saham teknologi termasuk di antara pecundang terbesar hari ini. 

Saham chip berkontribusi terhadap penurunan, karena Nvidia turun 5,2% dan AMD kehilangan lebih dari 3%. Beberapa percaya perusahaan teknologi dapat paling dirugikan oleh kampanye kenaikan Fed karena investor mengambil lebih sedikit risiko dan membeli saham dengan keuntungan stabil, daripada saham pertumbuhan yang menjanjikan pendapatan besar di masa depan. 

Sementara itu, sektor-sektor seperti utilitas dan perawatan kesehatan bergerak lebih tinggi pada hari Selasa, dengan produsen obat Johnson & Johnson dan Pfizer sedikit naik bersama dengan bahan pokok seperti Procter & Gamble dan Walmart. Saham kapal pesiar Karnaval dan Norwegian Cruise Line masing-masing bertambah lebih dari 2% dan 1%.

 "Cara pasar bertindak hari ini, pedomannya adalah pertahanan dengan kinerja sektor terkait komoditas, sementara kinerja teknologi di bawah kekhawatiran suku bunga tinggi," kata Keith Lerner co-CIO dan kepala strategi pasar di Truist. "Ada kekhawatiran tentang ekonomi dan kemampuan The Fed untuk melakukan pendaratan lunak." 

 Setelah membuka hari dengan sedikit positif, saham jatuh dan suku bunga mencapai level tertingginya setelah Brainard, yang biasanya dianggap sebagai salah satu anggota Fed yang lebih dovish, mengatakan bank sentral perlu mengecilkan neraca "dengan cepat" untuk menurunkan inflasi. "Inflasi terlalu tinggi dan tunduk pada risiko kenaikan," katanya, mencatat bahwa The Fed juga membutuhkan laju kenaikan suku bunga yang stabil. Mengikuti komentarnya, imbal hasil Treasury 10-tahun melonjak menjadi 2,56% dan mencapai level tertinggi sejak Mei 2019. 

 Kekhawatiran resesi terus menakuti investor pada hari Selasa dan Deutsche Bank menjadi bank besar pertama di Wall Street yang memperkirakan resesi AS di depan, mengutip The Fed semakin agresif untuk melawan inflasi. "Ekonomi AS diperkirakan akan mendapat pukulan besar dari pengetatan ekstra Fed pada akhir tahun depan dan awal 2024," kata ekonom bank dalam sebuah catatan kepada klien Selasa.

 “Kami melihat dua kuartal pertumbuhan negatif dan kenaikan lebih dari 1,5% poin dalam tingkat pengangguran AS, perkembangan yang jelas memenuhi syarat sebagai resesi, meskipun moderat.” Ketika perang Rusia-Ukraina berlanjut, investor menyaksikan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menyerukan pengadilan seperti Nuremberg untuk meminta pertanggungjawaban Rusia atas dugaan kejahatan perang, selama tampil di hadapan Dewan Keamanan PBB.

Harga minyak tergelincir pada Selasa, dengan West Texas Intermediate menetap 1,28% lebih rendah pada $101,96. Minyak mentah berjangka Brent turun 0,83% menjadi menetap di $106,64. Pasar telah bergejolak sejak awal perang di tengah kekhawatiran atas gangguan pasokan. Pergerakan Selasa datang karena investor menunggu rilis risalah pertemuan Federal Reserve pada hari Rabu. 

Risalah itu berasal dari pertemuan bulan lalu ketika bank sentral menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun dan mengindikasikan enam kenaikan lagi di depan tahun ini. Investor sedang mempersiapkan musim pendapatan perusahaan kuartal pertama, yang akan dimulai minggu depan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...