Jumat, 08 April 2022

Perusahaan berjuang di tengah krisis ekonomi Sri Lanka

 

Ranjith Koralage, bos pabrik pakaian Sri Lanka, berjuang setiap hari untuk menemukan cukup solar untuk menjalankan mesin dan rol uap perusahaannya. 


         Kepala Pabrik Kolonna, yang berbasis di provinsi tengah Sri Lanka, telah berjalan dari stasiun ke stasiun mencari 400 liter bahan bakar untuk generator - cukup untuk satu hari. Dengan pemadaman listrik yang lama, gangguan telah menjadi hal biasa di pabrik-pabrik di seluruh Sri Lanka. Untungnya, generator menghidupkan kembali listrik di beberapa pabrik. 

Namun perbaikannya bersifat sementara dengan bahan bakar yang terbatas. Mr Koralage mengatakan kepada BBC: "Hari ini kami selamat entah bagaimana, tapi saya tidak tahu tentang besok." Unit ekspornya membuat pakaian rajutan untuk Victoria's Secret, Puma dan Levi's, dan merupakan salah satu dari lusinan pabrik pakaian yang berjuang untuk memenuhi target produksi. Garmen adalah penghasil devisa terbesar kedua bagi perekonomian Sri Lanka. 

Sektor ini baru saja pulih dari pandemi, dengan pendapatan ekspor meningkat 22,1% menjadi $ 514 juta (£ 393 juta) pada Januari 2022 dibandingkan dengan tahun lalu. Buku pesanan Kolonna penuh untuk tiga sampai enam bulan ke depan. Tapi sekarang gangguan menambah kekhawatiran yang ada seputar kehilangan bisnis dari pesaing di Indonesia, Bangladesh dan Vietnam. "Jika [pemerintah] tidak menyediakan bahan bakar, kami harus menghentikan produksi, itu mempengaruhi pengiriman pelanggan. 

Klien kami sudah bertanya kepada kami setiap hari apakah kami dapat menyelesaikan pesanan tepat waktu atau tidak," kata Koralage. Sri Lanka menghadapi krisis keuangan terburuk dalam beberapa dekade, dengan cadangan devisa menyusut lebih dari 16% menjadi $ 1,93 miliar pada bulan Maret, data bank sentral menunjukkan pada hari Kamis. 

Kolonna Manufacturing adalah contoh utama model pembangunan ekonomi yang diinginkan Sri Lanka: sebuah pabrik di pedalaman negara kepulauan yang menciptakan lapangan kerja lokal. Ini mempekerjakan 800 pekerja, semuanya dari wilayah tersebut, termasuk kepala eksekutifnya Mr Koralage. Unit ini membuat garmen untuk ekspor dan menghasilkan hampir $140.000 per tahun untuk desa-desa setempat. 

Tapi sekarang terjebak dalam lingkaran setan. Kekurangan dolar telah membuat negara itu berjuang untuk membayar impor termasuk makanan, obat-obatan dan bahan bakar. Bahkan pembangkit listrik Sri Lanka sedang berjuang untuk mempertahankan operasinya. Pemadaman listrik yang berkepanjangan dan terus-menerus melumpuhkan bisnis, terutama bisnis berorientasi ekspor yang mampu menghasilkan dolar yang sangat dibutuhkan. 

Eksportir seperti Kolonna biasanya mengunci pesanan dengan harga tetap dan memiliki kapasitas terbatas untuk menyerap kenaikan biaya. Sementara rupee Sri Lanka yang lebih lemah menguntungkan eksportir, kenaikan biaya menguras semua hal positif. Ini mempengaruhi bisnis dan karyawannya. Mr Koralage mengatakan ketika biaya hidup naik, mempertahankan pekerja terampil akan menjadi tantangan lain. 

Masalah transportasi 

Bukan hanya mesin jahit yang harus terus berjalan. Para pekerja juga harus pergi ke pabrik, sesuatu yang dipersulit dengan hampir 50% angkutan umum tidak beroperasi. Di kota Embilipitiya, sekitar 25 km (15,5 mil) dari Kolonna Manufacturing, antrean tetap ada meskipun stasiun bus tidak seramai biasanya. Chathuri Dileeka, 30 tahun, yang bekerja sebagai asisten kantor, telah menunggu lebih dari satu jam. "Dulu saya naik bus dalam waktu 15 menit, sekarang saya harus menunggu satu hingga dua jam. Terkadang bus berhenti di tengah jalan tanpa bahan bakar," katanya kepada BBC. 

 Dia memiliki sepeda motor di rumah untuk perjalanan yang lebih singkat tetapi dengan pompa bensin kering, bahkan itu sekarang menganggur, katanya. Sekelompok pengemudi yang menunggu pelanggan berikutnya mengatakan jumlah perjalanan yang mereka lakukan pada rute yang lebih panjang telah turun sepertiga. Operator telah berhenti menjalankan bus di beberapa rute yang tidak terlalu sibuk untuk menjatah bahan bakar yang tersedia. "[Situasi] tidak begitu buruk bahkan selama penguncian Covid. 

Itu adalah krisis yang dihadapi seluruh dunia, tetapi ini hanya kita yang menderita. Saya tidak pernah membayangkan hidup seperti ini, berdiri dalam antrian bahan bakar selama berhari-hari," seorang pengemudi yang telah bekerja selama 20 tahun mengatakan kepada BBC. Dia tidak mau disebutkan namanya. 

Layanan transportasi telah benar-benar berhenti minggu lalu ketika pemerintah mengumumkan bahwa mereka menutup pasokan solar selama dua hari, karena masalah pembongkaran di pelabuhan. Truk kontainer yang meninggalkan pelabuhan dengan barang-barang penting untuk diangkut ke seluruh negeri juga menunggu dalam antrean sepanjang kilometer selama berhari-hari, memperburuk kekurangan. 

Keramahan yang luar biasa 

Kota pantai Hikkaduwa, 130km selatan Kolombo, terlihat sepi. Dulu ramai dengan turis dari Eropa dan Timur Tengah, jalanan sekarang sepi. Nelaka Gunarathne membuka hotelnya yang memiliki 30 kamar untuk tamu akhir tahun lalu setelah absen selama tiga tahun. Setelah enam bulan menjalani bisnis yang bagus, Tuan Gunarathne sekali lagi dihadapkan pada lobi-lobi yang sunyi dan kamar-kamar kosong. Turis pergi sebagai hotel seperti perjuangannya untuk memberikan layanan paling dasar yang diharapkan oleh para tamu. Pemadaman listrik dan kekurangan kebutuhan pokok telah memukul harapan pemulihan, bahkan untuk sektor pariwisata yang sangat penting bagi perekonomian Sri Lanka. 

Industri runtuh selama pandemi, yang merupakan alasan utama menipisnya cadangan devisa negara. Sebagian besar perusahaan menengah dan kecil tidak memiliki generator untuk listrik cadangan karena negara tersebut belum pernah mengalami pemadaman listrik besar-besaran di masa lalu. 

Ketika berusaha untuk menghentikan mata uang asing meninggalkan negara itu, pemerintah Sri Lanka menempatkan pembatasan impor pada barang-barang tertentu. Hal itu menyebabkan kelangkaan dan kenaikan harga bahan makanan pokok secara tiba-tiba termasuk susu bubuk dan beras. Inflasi utama telah meningkat menjadi lebih dari 17% dalam beberapa minggu terakhir, sementara inflasi makanan di atas 20%. Bahkan dengan isi ulang gas memasak yang tidak pasti, restoran tutup dan hotel mengatakan mempertahankan tamu adalah sebuah tantangan. 

Gunarathne mengatakan 80% dari pemesanannya dibatalkan antara Maret dan April. "Tamu telah menelepon untuk menanyakan apakah jam malam akan berlanjut atau akankah mereka mendapatkan makanan? Kami benar-benar tidak memiliki jawaban untuk apa pun. Ketika kami sendiri berjuang untuk membeli kebutuhan dasar, bagaimana kami berjanji kepada tamu?" dia berkata. 

Sri Lanka menjadi tujuan wisata populer karena pantainya yang masih asli dan budaya lokalnya yang kaya. Tapi sekarang protes di jalanan membayangi citranya sebagai tempat yang aman untuk berlibur. Departemen Luar Negeri AS telah meningkatkan tingkat ancamannya dan mengeluarkan peringatan perjalanan tingkat 3 bagi warga negara Amerika untuk tidak melakukan perjalanan ke Sri Lanka. 

Maskapai terbesar India Air India telah mengurangi jumlah penerbangan ke Sri Lanka karena permintaan yang lebih rendah. Apa yang dibutuhkan Sri Lanka sekarang adalah stabilitas ekonomi dan politik untuk memungkinkan pabriknya berjalan dengan lancar dan untuk membawa wisatawan kembali ke pantainya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...