Selasa, 05 April 2022

Harga gas turun, tetapi inflasi, hambatan ekonomi lainnya tetap ada

            Pengemudi di Oklahoma City dan di seluruh negeri mungkin merasa sedikit lebih baik tentang mengisi - tetapi hanya sedikit - karena harga rata-rata untuk satu galon gas turun sekitar satu nikel minggu lalu. Namun, faktanya tetap bahwa kenyataan sulit dihadapi Presiden Joe Biden ketika ia mencoba membuat kasus bahwa ekonomi negara itu tetap dalam pemulihan dari resesi curam yang dipicu oleh pandemi. 

Inflasi adalah perhatian utama, tetapi ada tantangan berat lainnya juga, dari rantai pasokan bisnis yang rusak hingga masalah perburuhan yang berkelanjutan hingga perang yang sedang berlangsung di Ukraina. Menurut jajak pendapat baru-baru ini, kebanyakan orang Amerika mengatakan mereka tidak senang dengan keadaan ekonomi saat ini. Dan mereka tidak senang terutama dengan cara mereka dihantam oleh inflasi. 

Pekan lalu, konsumen mungkin merasa lega di pompa bensin. Menurut survei GasBuddy dari 669 stasiun di wilayah Kota Oklahoma, harga rata-rata untuk satu galon gas turun dari sekitar $3,80 menjadi $3,75. Namun, pada tahun lalu harga rata-rata per galon telah meningkat sebesar $1,25, dan telah melonjak sebesar 30 sen pada bulan lalu saja. Rata-rata nasional untuk satu galon gas saat ini mencapai $4,17. “Harga minyak turun pekan lalu karena kasus Covid di China melonjak, mendorong pembatasan pergerakan dan mengurangi permintaan minyak. Sementara itu, pengumuman Presiden Biden bahwa AS akan melepaskan 180 juta barel dari Cadangan Minyak Strategis menyebabkan penurunan lebih jauh,” kata Patrick De Haan, kepala analisis minyak di GasBuddy. “Selama harga minyak tetap di bawah $100 per barel dan tidak ada eskalasi dalam perang Rusia melawan Ukraina, kita mungkin akan melihat harga gas turun lagi minggu ini.” 

Sementara pengaruh seperti gelombang pandemi di China mungkin berada di luar kendali Biden, para pemilih mungkin masih meminta pertanggungjawabannya jika ekonomi tetap bermasalah menjelang pemilihan paruh waktu musim gugur ini. Menurut sebuah laporan Associated Press Senin, sejak presiden menjabat tahun lalu, pertumbuhan pekerjaan telah kuat dan stabil. Negara ini menambahkan 431.000 pekerjaan di bulan Maret saja, dan tingkat pengangguran telah turun ke level terendah 3,6%. 

Namun, berita positif itu sebagian besar telah dibayangi oleh meroketnya harga makanan dan gas, didorong oleh tingkat inflasi terburuk yang terlihat dalam satu generasi. “Ekonomi kita telah berubah dari membaik, menjadi bergerak,” kata Biden dalam sebuah pernyataan yang dirilis dengan laporan pekerjaan pada hari Jumat. “(Tapi) saya tahu bahwa pekerjaan ini belum selesai: Kita perlu berbuat lebih banyak untuk mengendalikan harga.” Dalam sebuah surat kepada pemegang saham JPMorgan Chase pada hari Senin, CEO dan Ketua Jamie Dimon mengatakan langkah-langkah bantuan pandemi agresif pemerintah, sementara diperlukan, mungkin telah memicu inflasi.

"Federal Reserve dan pemerintah melakukan hal yang benar dengan mengambil tindakan berani dan dramatis menyusul kemalangan yang ditimbulkan oleh pandemi," tulis Dimon, seperti dilansir AP. “Kalau dipikir-pikir, itu berhasil. Tetapi juga di belakang, obatnya ... mungkin terlalu banyak dan bertahan terlalu lama. “(Sekarang) kita menghadapi tantangan di setiap kesempatan,” lanjut Dimon, “pandemi, tindakan pemerintah yang belum pernah terjadi sebelumnya, pemulihan yang kuat setelah resesi global yang tajam dan dalam, pemilihan AS yang sangat terpolarisasi, inflasi yang meningkat, perang di Ukraina dan dramatis sanksi ekonomi terhadap Rusia.” 

Menurut jajak pendapat Maret oleh The Associated Press-NORC Center for Public Affairs Research, kira-kira 7 dari 10 orang Amerika akan menggambarkan ekonomi dalam kondisi buruk. Hampir dua pertiga tidak menyetujui kepemimpinan ekonomi Biden.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...