Sabtu, 09 April 2022

Saat inflasi menggigit dan suasana hati Amerika semakin gelap, konsumen berpenghasilan lebih tinggi juga mengurangi

 

Miami, Florida, pusat perbelanjaan Brickell City Center dengan Apple Store, Chanel, dan eskalator. 


          Dengan sebanyak 60% konsumen A.S. hidup dari gaji ke gaji, tidak mengherankan melihat bahwa pemotongan pengeluaran telah dimulai. Bahkan dengan pasar kerja yang kuat dan kenaikan upah, serta penghematan stimulus Covid, lonjakan harga dalam kategori pengeluaran inti termasuk makanan, gas, dan tempat tinggal membuat lebih banyak orang Amerika memperhatikan dompet mereka dengan cermat. Sebuah survei baru dari CNBC dan Momentive menemukan meningkatnya kekhawatiran tentang inflasi dan risiko resesi, dan orang Amerika mengatakan tidak hanya mulai membeli lebih sedikit tetapi akan membeli lebih sedikit di lebih banyak kategori jika inflasi berlanjut. 

Tetapi titik-titik tekanan finansial ini tidak terbatas pada konsumen berpenghasilan rendah. Survei menemukan orang Amerika dengan pendapatan setidaknya $ 100.000 mengatakan mereka telah mengurangi pengeluaran, atau mungkin segera melakukannya, dalam jumlah yang tidak jauh dari keputusan yang dibuat oleh kelompok berpenghasilan rendah. Demografi konsumen berpenghasilan tinggi adalah kunci ekonomi. Meskipun hanya mewakili sepertiga konsumen, ia bertanggung jawab atas hingga tiga perempat pengeluaran. Seperti yang dicatat oleh Mark Zandi, kepala ekonom di Moody's, "Jika konsumen berpenghasilan tinggi keluar membeli, kita tidak akan melihat dampak besar pada aktivitas konsumen mentah."



Rumah tangga berpenghasilan rendah adalah yang paling berisiko, dan mereka adalah yang paling mungkin melakukan pengorbanan yang tidak diinginkan untuk membuat uang mereka meregang sejauh yang terjadi beberapa bulan yang lalu, menurut hasil survei. Mereka juga jelas mengalami lebih banyak kecemasan finansial, menurut survei, dengan 57% orang Amerika dengan pendapatan di bawah $50.000 mengatakan bahwa mereka berada di bawah lebih banyak tekanan daripada tahun lalu, dibandingkan 45% dari mereka yang berpenghasilan $100.000 atau lebih. 68% konsumen berpenghasilan tinggi yang mengatakan mereka khawatir harga yang lebih tinggi akan memaksa mereka untuk memikirkan kembali keputusan keuangan secara signifikan lebih rendah daripada 82% orang Amerika dengan pendapatan $50.000 atau kurang yang mengatakan kepada survei ini, tetapi masih mayoritas. 

Lebih dari separuh orang dengan pendapatan rumah tangga di bawah $50.000 mengatakan bahwa mereka telah mengurangi banyak pengeluaran karena harga, dan bagi mereka yang berpenghasilan setidaknya $100.000, tingkat pengurangannya sudah serupa untuk makan di luar, berlibur, dan membeli mobil. “Orang yang berpenghasilan enam digit hampir sama khawatirnya dengan inflasi seperti halnya orang yang berpenghasilan setengahnya — dan mereka kemungkinan besar akan mengambil langkah-langkah untuk mengurangi dampaknya terhadap kehidupan mereka,” kata Laura Wronski, manajer senior ilmu penelitian di Momentive. . “Inflasi adalah masalah yang bertambah seiring waktu, dan bahkan individu berpenghasilan tinggi tidak akan terisolasi dari efek urutan kedua dan ketiga dari kenaikan harga,” katanya.



Data survei konsumen terbaru lainnya melukiskan gambaran yang melemah. Survei Konsumen Universitas Michigan menemukan lebih banyak konsumen yang menyebutkan penurunan standar hidup karena kenaikan inflasi daripada waktu lain dalam sejarah survei kecuali selama dua resesi terburuk dalam 50 tahun terakhir: dari Maret 1979 hingga April 1981 dan dari Mei hingga Oktober 2008. Khususnya, kesenjangan kepercayaan konsumen antara tingkat pendapatan rendah dan tinggi selalu menyusut pada palung siklus dan selalu terlebar pada puncaknya, dan kesenjangan tersebut menyempit sekarang, menurut direktur survei Richard Curtin. 

 Pada bulan Januari, kesenjangan poin persentase antara kelompok pendapatan terendah dan pendapatan tertinggi dalam indeks sentimen survei adalah 13,2 poin. Itu terhapus pada bulan Maret, dengan sentimen kelompok pendapatan teratas sebenarnya turun di bawah kelompok pendapatan terendah dalam sentimen keseluruhan dan ekspektasi masa depan. 

Pada bulan Januari, ekspektasi kelompok pendapatan yang lebih tinggi, khususnya, adalah 18 poin persentase lebih tinggi. Saat ini, ada serangkaian masalah unik yang dapat memperburuk penyempitan kesenjangan ini, kata Curtin, termasuk potensi invasi Rusia ke Ukraina untuk lebih merusak ekonomi global daripada perkiraan dan fakta bahwa mayoritas penduduk belum mengalami 10%+ inflasi, atau 15% tingkat hipotek, seperti yang dialami generasi sebelumnya. “Bahkan pada tingkat yang lebih rendah, mereka mungkin menunjukkan perilaku yang terkait dengan kondisi ekonomi yang lebih ekstrem di masa lalu,” kata Curtin. “Motif kehati-hatian memainkan peran besar dalam tren konsumsi untuk kelompok berpenghasilan tinggi,” tambahnya.



"Konsumen Amerika dalam suasana hati yang gelap," kata Zandi tentang data survei CNBC. Lebih dari dua tahun sejak pandemi melanda, pertama dengan jutaan kehilangan pekerjaan dan pengangguran yang tinggi, dan sekarang inflasi tinggi, dan “politik yang retak juga sangat membebani jiwa kolektif.” Semua kelompok pendapatan dalam survei memiliki kemungkinan yang sama untuk mengatakan ekonomi akan memasuki resesi tahun ini, di atas 80%. 

Tetapi ada peringatan utama: tindakan pengeluaran aktual dari ekonomi belum menunjukkan prediksi ini akan menjadi kenyataan. Terlepas dari perasaan suram tentang situasi keuangan mereka, dan pemotongan, Zandi menekankan bahwa konsumen masih menghabiskan banyak uang. Sekarang ada banyak pekerjaan, pengangguran rendah, beban utang ringan, harga aset tinggi, dan ada banyak tabungan berlebih. Bahkan jika orang mengurangi, membelanjakan lebih sedikit untuk beberapa item, suasana hati belum mengendalikan motivasi belanja ke tingkat yang lebih dari sekadar perlambatan pertumbuhan ekonomi.

 “Saya menduga konsumen Amerika akan terus berbelanja, terlepas dari suasana hati mereka, selama pasar kerja tetap kuat,” kata Zandi. Pembacaan indeks kepercayaan bulanan terbaru Conference Board menunjukkan kepercayaan saat ini naik (sedikit) untuk pertama kalinya tahun ini, tetapi indeks ekspektasi lebih rendah, dengan konsumen mengutip kenaikan harga, termasuk gas. 

Lynn Franco, direktur indikator ekonomi dan survei di The Conference Board, mengatakan masih ada kesenjangan dalam data kepercayaan antara konsumen berpenghasilan rendah dan konsumen berpenghasilan tinggi dan banyak yang didorong oleh lingkungan inflasi, dan dampak yang lebih kecil akan dirasakan oleh orang kaya. dari faktor-faktor termasuk harga gas. 

Dia mengatakan kesenjangan selalu menyempit dalam periode pra-resesi - tetapi datanya tidak menunjukkan resesi seperti sekarang. Apa yang diperkirakan oleh survei kepercayaannya adalah perlambatan pertumbuhan selama beberapa kuartal berikutnya didorong oleh harga yang lebih tinggi, dan lebih banyak orang Amerika yang membelanjakan lebih sedikit untuk barang-barang pilihan karena lebih banyak uang mereka digunakan untuk menutupi dasar-dasar. 

Itu akan sangat dirasakan oleh konsumen berpenghasilan rendah, tetapi ada kekhawatiran luas tentang kenaikan harga secara signifikan di bulan-bulan mendatang — 6 dari setiap 10 konsumen yang disurvei oleh The Conference Board berpikir perang Rusia-Ukraina akan menyebabkan harga naik. meningkat secara signifikan. 

 "Itu sangat luas dan, ditambah dengan kenaikan suku bunga, dapat membuat orang lebih ragu untuk menunda pembelian tiket besar seperti perumahan dan mobil dan mesin cuci," kata Franco. "Kami akan melihat sedikit perlambatan belanja konsumen selama beberapa kuartal ke depan, tetapi kami tidak merasa itu akan mendorong kami ke dalam resesi." 

 Tingkat kepercayaan keseluruhan dari orang Amerika dengan pendapatan $ 125.000 dalam surveinya telah kembali turun dari pertengahan 2021, tetapi Franco menggambarkan mereka sebagai masih “relatif percaya diri terlepas dari semua volatilitas yang telah kita lihat. ... Indikasi yang kami dapatkan di seluruh kelompok pendapatan berbicara lebih banyak ke arah pelemahan belanja konsumen daripada kemunduran yang parah,” katanya. 

 Data Conference Board, mirip dengan pandangan lain, didukung oleh peran kunci pasar tenaga kerja dalam mendukung kepercayaan dan menyeimbangkan pengaruh negatif inflasi, dengan orang Amerika yang mengatakan pekerjaan "berlimpah" pada titik tertinggi sepanjang masa. Anggota Dewan CFO CNBC telah menyebutkan "kisah dua kota" di antara konsumen, dengan konsumen berpenghasilan tinggi terus menjadi kuat sementara konsumen berpenghasilan rendah mulai mengunyah stimulus. 

Akan ada titik ekuilibrium baru, dan inflasi tidak akan tumbuh seperti yang terjadi selama setahun terakhir, tetapi akan tetap pada tingkat yang lebih tinggi, dan belanja konsumen harus disesuaikan dengan dinamika yang akan berlangsung hingga tahun kalender 2022. , dan diperkirakan akan lebih tajam dirasakan pada paruh kedua tahun ini. Faktor kunci yang diperhatikan CFO termasuk penurunan tingkat tabungan konsumen; seberapa sukses The Fed dalam menggunakan alatnya untuk memperlambat ekonomi tanpa mendorongnya ke dalam resesi, termasuk menaikkan suku bunga untuk mendinginkan konsumsi dan investasi; dan stabilitas rantai pasokan yang lebih besar. 

Rantai pasokan tetap berubah dengan varian Covid baru, serta perang Rusia melawan Ukraina yang memukul harga energi dan pangan. Tetapi jika tekanan rantai pasokan secara keseluruhan mereda, inventaris akan diisi ulang pada tingkat yang dapat menyebabkan lebih banyak penolakan dari pengecer pada penetapan harga, karena konsumen juga mulai memperlambat kebiasaan konsumsi, memperdagangkan kategori pembelian tertentu atau berdagang menjauhinya. 

Survei CEO terbaru Conference Board menunjukkan bahwa perusahaan meneruskan biaya inflasi dengan relatif cepat kepada konsumen, dan pola itu kemungkinan akan berlanjut di bulan-bulan mendatang, dengan kenaikan upah sebagai faktor penyebabnya. “Apa yang kami lihat dan dengar dari anggota adalah bahwa kondisi pasar tenaga kerja yang ketat ini akan berlanjut selama beberapa bulan, jadi kami akan terus melihat tekanan upah,” kata Franco. 

 Saat pendapatan masuk, pasar akan mencari tanda-tanda kekuatan konsumen yang tahan lama di tengah harga yang lebih tinggi. Awal pekan ini, hasil Conagra menunjukkan bahwa itu tidak dapat membuat kenaikan harga mengalir ke garis bawah relatif terhadap biaya input, tetapi CEO Sean Connolly mengatakan pada hari Kamis bahwa “permintaan konsumen tetap kuat dalam menghadapi tindakan penetapan harga kami hingga saat ini. ”

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...